Marga Situmorang

Dari Tuan Situmorang diturunkan 7 marga yaitu:

  1. Lumban Pande
  2. Lumban Nahor
  3. Suhut Ni Huta
  4. Tuan Ringo
  5. Sitohang Uruk
  6. Sitohang Tongatonga
  7. Sitohang Toruan

Karena hal ini,marga Situmorang lazim disebut Situmorang Sipitu Ama.

Umum diterima bahwa ketujuh marga tersebut tidak berarti bahwa Tuan Situmorang memiliki sekaligus ketujuh anak yang kemudian menjadi marga-marga tadi, melainkan merupakan nama dari anak, cucu dan cicitnya. Seperti diterangkan dalam silsilah singkat berikut.

 

Anak ni Tuan Situmorang 2 (dua), ima;
1.1. Panoparaja, dohot
1.2. Ompu Pangaribuan.

1.1.Anak ni Panoparaja 2 (dua), ima;
1.1.1. Ompu Ni Ambolas
1.1.2. Ompu Parhujobung

Anak ni Ompu Ni Ambolas 2 (dua), ima;
1.1.1.1. Lumban Pande
1.1.1.2. Lumban Nahor

 

Anak ni Ompu Parhujobung 2 (dua);
1.1.2.1. Tuan Suhut (Suhut Ni Huta)
1.1.2.2. Tuan Ringo (dang pintor Siringoringo)

1.2. Anak ni Ompu Pangaribuan 1 (sada) ima;
1.2.1 Ompu Babiat

Anak ni Ompu Babiat 3 (tolu), ima:

 

1.2.1.1 Dari Mangambat (Sitohang Uruk)

1.2.1.2 Raja Itubungna (Sitohang Tonga-Tonga)

1.2.1.3. Ompu Bona Ni Onan (Sitohang Toruan)

Mansai ringkot pabotohonon/tonahonon tu angka naumposo, bahwa dang langsung anak ni Ompu Tuan Situmorang, na-pitu-i , alai ninina do. Ala na nirahut ni Padan doi sian Ompui, ala parjolo monding anak dohot pahompuna.

Tung namalo, nabisuk jala na bijak ma antong ompu Tuan Situmorang “mangarahut” ninina na pitu (7) i asa tong hot marsada sahat tu sadarion.

 

Saotik taringot Tuan Ringo; ia anak ni Tuan Ringo 4 (opat ) ima:

1. Raja Dapoton (Situmorang Raja Dapoton)
2. Raja Rea (Pinompar ni Ompu on do na gabe marga Siringoringo)
3. Tuan Onggar (Rumapea)
4. Siagian (mangihuthon piga-piga na umboto, tinggal di sabola Rantau Parapat do pinompar ni ompu  i jala mar-marga Siringoringo Siagian).

Alani i, toho doi Situmorang Sipitu Ama do hita, ima:

1. Situmorang Pande
2. Situmorang Lumban Nahor
3. Situmorang Suhut Ni Huta
4. Tuan Ringo
5. Sitohang Uruk (Dari Mangambat)
6. Sitohang Tonga-Tonga (Raja Itubungna)
7. Sitohang Toruan (Ompu Bona Ni Onan)

Pada buku Pustaha Batak tulisan W.M. Hutagalung, disebutkan marga Soritandang yang menjadi leluhur marga Padang itu adalah dari Suhut Ni huta dan nama marga itupun tidak dilengkapi dengan Batang Hari. Dengan demikian marga Padang dan Padang Batang Hari adalah dua (2) marga yang berbeda. Yang satu dari Limbong dan satu dari Situmorang.

 

Tuan Sipallat dan Sitindaon

 

Tuan Sipallat adalah anak dari Parhujobung, generasi ke-10 dari Si Radja Batak.

 

Konon Tuan Sipallat pergi berkelana ke Uluan. Dari situ dia bertemu seorang wanita dan dijadikannya isteri yaitu Borubundala. Namun karena wanita itu ternyata sebelumnya sudah bertunangan, maka mereka tidak mendapat tempat tinggal dan akhirnya kembali ke Sabulan.

Dari Sabulan ia dengan isterinya menyeberang ke Samosir untuk membuka perkampungan baru. Di Samosir ia bertemu dengan marga Sitindaon yang melarangnya untuk membuka perkampungan baru di wilayah yang sama. Hal itu pun berlanjut pada konflik permusuhan di antara keduanya, yang berakhir dengan kemenangan Tuan Sipallat. Karena marga Sitindaon sudah pergi menghidar, maka Tuan Sipallat mengajak teman-temannya dari Sabulan dan mendirikan perkampungan yang diberi nama Suhut Ni Huta.

 

Situmorang Suhut Ni Huta

Dari legenda Tuan Sipallat di atas, kita bisa melihat bahwa Suhut Ni Huta adalah sekaligus nama kampung dan nama leluhur. Di kampung itulah berdiam keturunan Tuan Sipallat yaitu Situmorang Suhut Ni huta, Sinaga Bonor Suhut Ni Huta dan Pandiangan Suhut Ni Huta. Persaudaraan diantara ketiganya melebihi bersaudara seayah seibu sehingga berikar ruhut bongbong, yaitu Sisada lulu anak sisada lulu boru. Karena ikrar tersebut sampai sekarang ini perkawinan antara ketiga keturunan leluhur bernama Suhut Ni Huta adalah terlarang atau pantang.

 

Sumber:

    1. Richard Sinaga, Silsilah  Marga Batak, cetakan V (Penerbit Dian Utama dan Kerukunan Masyarakat Batak/KERABAT: Jakarta, 2015)

    2. Blog Odis Situmorang